aku dalam dilema sekarang ni.

Sabtu, 12 Disember 2009

Menjawab soalan di gmail..

"Akak,saya memohon nasihat akak.Saya rasa hidup ni dah tak berguna lagi.Banyak musibah yang menimpa diri.Kadangkala saya berfikir;knp saya ditakdirkan dengan semua ini??Saya ada mengadu pada ustazah di sekolah tapi jawapan yang saya dengar kerap sama,ada hikmah di sebaliknya.Saya kerap mendengar jawapan ini hingga saya benci dengan jawapan itu.Saya mohon nasihat.Wasalam."

Aku t'menung seketika.hm..baru umur 14 tahun.Kan elok dihiasi dgn pemikiran positif.Aku t'igt kata-kata seorg p'ceramah sewaktu di Kursus Kewangan bulan lpz.Katanya,rahsia utama kesihatan mental ialah b'fikiran positif.Justeru itu adik,jawapan yg kerap adk dgr tu semestinye adk jadikn pnduan dan nasihat utama.Ya,mmg segalenye berlaku ade hikmah t'sendiri.Drpd p'kara skecil mkn mnum sekalipun,semuanye b'srta dgn hikmah.Knp adik tdur..?alasannye mgkin mengantuk atau letih.Hikmahnye agr rase mengantuk adik tu hilang.Cube b'fkr dan muhasabah diri. : ) Ok adik,adik berhak rase xsenang dgn jwpn yg diterima adalah same setiap kali adik mengadu.Itu ialah fitrah manusia,yg sntiase mahukan p'baharuan dan mudah berase bosan.Adik,jgn sesekali menyalahkan takdir.Segala yg ALLAH tentukn dari mula adik lahir hingga skrg ialah yg t'baik! Malah,akak ingin menyeru kpd adik,sentiaselah b'sgka baik dgn ALLAH taala.

Firman Allah dalam Hadis Qudsi : Barang siapa yang bersangka buruk padaKu, nescaya Aku akan mengikuti (Memenifestasikan) sangkaan-sangkaan buruk hambaKu itu.

Adik,prnahkah adik m'dgr ugkapan ini..?"Yang baik itu dari Allah, yang khilaf itu dari kelemahan manusia sendiri." Sudah tntu pnah kn.Allah hanya memberikan yang terbaik sahaja pada semua hamba-hambaNya. Maka cubalah kita ubah pandangan kita terhadap apa jua musibah yang melanda diri kita kepada 'proses pembaikan/perawatan' dari Allah supaya diri manusia itu bersedia untuk menerima kebaikan yang ingin diberikan Allah pada manusia itu, kerana, mungkin sekiranya tanpa melalui suatu proses pembaikan/perawatan hamba tersebut tidak dapat/tidak bersedia untuk menerima pemberian yang ingin diberikan kepadanya.. Maka kerana itulah, kita selalu mendengar ungkapan :
Apabila Allah ingin memberikan kebaikan pada hamba-hambanya, Dia akan mulakan dengan musibah.

Seperti diterangkan pula dalam hadits sahabat Abu Hurairoh bahwa Nabi Saw bersabda,“Tiada apapun yang menimpa seorang Mukmin berupa bencana dan menderita kesusahan, kecuali semua itu menjadi sebab untuk menghilangkan dosa dosanya.” (hari Bukhari dan Muslim).

Sahabat Ibnu Mas’ud juga meriwayatkan dari hadits lain, ia menyebut, Bahwasanya tiada seorang muslim pun yang tertimpa kerusakan dan penyakit, atau bencana yang lebih ringan lagi, kecuali Allah Ta’ala akan menggugurkan dosa dosanya, bagaikan gugurnya daun dari dahan pohon.”

Adik,anggaplah semua ujian yg adik mksudkn musibah itu adalah anugerah kasih syg dari ALLAH swt.Ini krn apabila adik berase lemah dgn musibah tersebut,adik dekatkn diri kpd ALLAH taala..b'munajat kpdnye,sdh tentu mkn melimpah kasih sygNya kpd adik.Akak juge nk b'pesan kpd adik,apabila adik ditimpa musibah..basahkn lisan adik dgn kalimah Innalillahiwainnailaihirrojiuun. Ucplah dan b'doa kpdNya agr ujian itu hanye seketika.Allah memberitahu kita di dlm al-quran, Dia amat menyayangi hamba-hambaNya melebihi seorang ibu yang sedang menyusukan anaknya. Bolehkah kita fahami betapa besarnya kasih sayang yang sebegini rupa? Maka wajarkah kita mengatakan Allah itu tidak adil? Pilih kasih? Kejam dan sebagainya yang hanya merupakan sangkaan buruk yang tidak benar?tdk wajar tentunye kn,adik.b'sgka baiklah kpd ALLAH selalu.sekian,itu saje yg mampu akak nyatakan di sini.oh..satu lg,akak mtk adik b'pegang pd firman ALLAH swt dlm surah al-baqarah ayat 286..rujuk quran tafsir ye,dik. : )